Jelang Hari Toilet Sedunia 19 November, Inem Siapkan Aksi

79 / 100

world toilet day 300x291 1Setiap tanggal 19 November seluruh penduduk dunia diingatkan untuk memperhatikan masalah toilet. Sebab menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, kesadaran hidup sehat penduduk bumi, terutama di negara-negara dunia ketiga seperti Indonesia masih rendah. Inem atau Indonesia Empathize, sebuah komunitas gerakan perempuan yang berada di bawah Yayasan Odesa Indonesia menganggap penting seruan PBB yang ditetapkan sejak tahun 2013 tersebut.

“Kami akan aksi untuk mendorong kaum perempuan berpartisipasi dalam gerakan sanitasi. Kita tahu di Jawa Barat ini banyak sekali keadaan rumah tangga dengan sanitasi buruk. Di Cimenyan Kabupaten Bandung, kami banyak menemukan keluarga pra-sejahtera yang buruk sanitasi. Itu berbahaya bagi kesehatan, terutama anak-anak petani desa,” Kata Nina Danny Natawidjaja, Pembina Gerakan Indonesia Empathize, Sabtu, 31 Oktober 2020.

Menurut istri Geolog LIPI Danny Hilman Natawidjaja itu, pembangunan sarana Toilet sangat penting dilakukan di desa-desa karena akses air bersih dan tempat Mandi, Cuci dan Kakus (MCK) masih jauh dari kelayakan. Tetapi menurutnya, masalah sanitasi bukan sekadar insfrastruktur, melainkan juga melibatkan perilaku hidup sehingga selain membangun sarana infrastruktur, diperlukan edukasi.

toilet ilustrasi daai odesa indonesia bandung

“Teman-teman di Yayasan Odesa Indonesia sepanjang tiga tahun terakhir sudah membangun 27 sarana Toilet umum untuk warga kampung perbukitan Cimenyan Kabupaten Bandung. Bapak-bapak pengurus dan petani yang membangun. Kita kaum perempuan mengambil tugas untuk edukasi hidup sehat. Kalau sering didatangi dan diajak bicara, kebersihan mereka akan meningkat,” terang Nina.

SOLIDARITAS KAUM HAWA

Pada peringatan hari Toilet Dunia 19 November nanti komunitas Inem (Indonesia Empathize) akan mengajak kaum hawa dari perkotaan, terutama mahasiswi untuk masuk ke salahsatu kampung yang sedang dibangun toiletnya. Di sana nanti akan ada aksi bakti sosial berbagi sabun, sikat gigi, odol, juga pakaian kepada 200 keluarga pra-sejahtera. Mengapa demikian?

“Kita tahu sekalipun keadaan miskin, urusan sabun sebenarnya sudah berjalan. Tetapi bagi kami yang mengenal dekat kehidupan warga, sumbangan ini bermakna simbolis agar mereka lebih serius memperhatikan kebersihan. Nanti kita akan edukasi cara yang komunikatif agar warga tidak lagi Buang Air Besar sembarangan,” jelas Nina.

Aksi sosial semacam ini menurut Nina bukan sekadar berderma, apalagi hura-hura. Nina mengajak warga kota masuk ke desa sebagai cara belajar memahami kehidupan warga yang hidupnya berada di bawah garis kemiskinan. Dengan mengenal mereka secara dekat, pembelajaran untuk lebih berempati akan tumbuh.

banner landing page MCK e1604204841508
“Mari teman-teman perempuan, kita bersolidaritas bersama. Masuk desa memahami persoalan yang nyata dari kehidupan yang berbeda. Ada banyak hikmah di sana,” pesan Nina.

Bagi yang ingin terlibat dengan kegiatan ini, bisa menghubungi Ketua Gerakan Inem, Harti Tsaeni 081573035349.

MCK dan Masa Depan Anak-Anak

Membangun MCK Mengurangi Kesengsaraan Warga

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*