Bertani Sambil Mengasuh Bayi

Oray Tapa. Elis Ruhiyat (36 tahun) seorang ibu buruh tani Kampung Waas, Desa Mekarmanik, Kecamatan Cimenyan, kabupaten Bandung. Mengasuh anak di ladang perbukitan Cemara Oray tapa. Ia bekerja sebagai buruh upahan di lahan kehutanan yang dikelola oleh Toha Sodin, Ketua Organisasi Himpunan Orang Tani Niaga (Hotani). Setiap hari Elis mendapat upah Rp 30.000. Rata-rata sebulan 16 hari kerja.




“Ini benih buncis,” kata Elis, saat ditemui Odesa, Sabtu 15 April 2017 di Bukit Cemara Oray Tapa.

Pengelola ladang Toha mengatakan, Elis bekerja di Ladang supaya mendapatkan pekerjaan. Sebab suaminya yang bekerja menyadap getah pinus per-bulan rata-rata dapat Rp 300.000-400.000. Penghasilan itu menurut Toha jelas tidak mencukupi kebutuhan hidupnya. Sekalipun mempekerjakan Ibu rumah tangga yang memiliki bayi itu sering mengurangi jam kerja di ladang, namun Toha memakluminya karena lebih untuk membantu memenuhi kebutuhan Elis.




Toha sadar, kebanyakan tetangganya yang buruh tani itu harus bekerja untuk kelangsungan hidupnya. Toha juga punya pengalaman hidup yang pahit di masa lalunya sehingga sekarang saat dirinya bisa mendapatkan hak kelola beberapa tanah ia daya gunakan tetangganya untuk bekerja.-Ah/Eni

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*